Ulama di Surabaya Dukung FPI Dibubarkan

36

Beritaindonesiasatu Surabaya – Para Ulama maupun Tokoh Agama yang berada di wilayah Polda Jatim, mendukung penuh Maklumat Kapolri dan Pemerintah dalam menjaga Kondusifitas Kamtibmas di Jawa Timur. Terkait pembubaran Kegiatan Ormas FPI yang dikeluarkan oleh pemerintah. Kapolda Jatim Irjen Pol Dr. Nico Afinta SH, SIK, MH apresiasi atas dukungan dari ulama maupun tokoh agama melalui Daring.

Hadir dalam Daring Ketua PCNU Kabupaten Tulungagung KH Abdul Hakim Mustopa, Ketua PCNU Kabupaten Magetan Mansyur, Ketua Penyuluh Agama Islam Kabupaten Blitar Agus Adam Malik, Ketua PCNU Kabupaten Lumajang Ustadz Mas’Ud, Ketua PCNU Tuban KH Mustain Syukur, Ketua PCNU Jember Dr. KH Abdullah Samsul Arifin dan Ketua PSHT cabang Blitar Miskan Hadi Prasetyo ST

“Kami berterima kasih atas apresiasi yang disampaikan oleh para ulama maupun tokoh agama di seluruh wilayah hukum Polda Jatim. Telah mendukung TNI Polri dalam menjaga kondusifitas Kamtibmas di Indonesia, Jawa Timur khususnya, ” tutur Kapolda Jatim Irjen Pol Dr. Nico Afinta SH, SIK, MH. Rabu Malam (30/12/2020)

Ketua PCNU Kabupaten Magetan Mansyur menjelaskan, kami mendukung keputusan pemerintah dengan penghentian dan pembubaran kegiatan ormas FPI. Semoga menjadi pelajaran bagi ormas-ormas seluruhnya agar tidak membuat kegaduhan, kekacauan dan ancaman bagi bangsa

“Saya mengajak dan menghimbau kepada masyarakat patuhi Protokol Kesehatan, jaga kebersihan kesehatan, jaga jarak dan pakai masker dimanapun anda berada. Selalu dirumah supaya musibah ini cepat berlalu dan kita semua terselamatkan,” jelasnya

Sementara Ketua PCNU Kabupaten Tulungagung KH Abdul Hakim Mustopa memaparkan, terkait dengan tegasnya pembubaran Ormas yang tidak mewujudkan dan tidak mendukung keberadaan ketentraman dan keamanan pemerintah. Utamanya FPI saat ini sedang dirumuskan oleh Menko Polhukam untuk dilarang dan dibubarkan.

“Ini jelas mengganggu ketentraman masyarakat dan tidak mendukung dengan Pancasila sebagai dasar negara dan pemerintah. Sebaiknya, mari kita jaga negara kita Indonesia lebih aman dan penuh cinta kasih,” paparnya.

Ditempat yang sama, Ketua Penyuluh Agama Islam Kabupaten Blitar Agus Adam Malik, menegaskan, kami mendukung sepenuhnya kepada TNI Polri dan pemerintah untuk melarang bahkan membubarkan kepada ormas-ormas yang ilegal Ormas yang memprovokasi, Ormas yang tidak tertib kepada hukum sehingga menyebabkan kekacauan kepada masyarakat dan juga menyebabkan perpecahan kepada anak bangsa Indonesia.

“Kami menghimbau kepada masyarakat untuk mengikuti fatwa ulama yang menyejukkan fatwa yang menjaga NKRI dan kebhinekaan menjaga Pancasila sehingga bisa menciptakan masyarakat yang baldatun toyyibatun warobbun Ghofur. Selain itu mari saling menjaga protokol kesehatan, mari berdoa bersama semoga pandemi segera berlalu, ” jelasnya.

Menurut Ketua PCNU Kabupaten Lumajang Ustadz Mas’Ud, mendengar pemerintah telah mengeluarkan surat keputusan bersama lintas menteri maka kami sebagai warga Indonesia tentunya taat terhadap apa yang menjadi kebijakan dan keputusan pemerintah. Kami mengajak kepada seluruh elemen masyarakat untuk bisa mengamalkan dan mengimplementasikan agama kita dalam bentuk yang baik sesuai dengan aturan negara kita sehingga terjadi kedamaian keharmonisan antar bangsa.

“Polarisasi kebersamaan kesatuan inilah yang perlu kita himpun kita jaga bersama karena itu bagi Ormas yang telah menjadi kebijakan dari pemerintah untuk bisa taat dan patuh. Semoga bangsa kita selalu dalam penjagaan Allah SWT, ” ungkapnya.

Dr. KH Abdullah Samsul Arifin ketua PCNU Jember menambahkan, dengan putusan pembubaran FPI oleh pemerintah. Kami menghimbau khususnya kepada keluarga Nahdliyin bahwasanya kita sebagai anak bangsa sebagai warga negara yang baik tentu harus mematuhi apa yang dikeluarkan oleh pemerintah. Keberadaan FPI sudah bukan menjadi organisasi yang resmi dan dibubarkan maka tidak boleh untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang mengatasnamakan organisasi dan lain semacamnya mudah-mudahan apa yang telah diputuskan ini adalah sesuatu yang terbaik untuk kita semua.

Untuk kejayaan bangsa dan negara Indonesia untuk persatuan dan kesatuan umat Islam khususnya sekaligus juga warga negara kesatuan republik Indonesia pada umumnya. Mari kita lebih bersikap dewasa menyikapi segala hal ini dengan tidak melakukan hal-hal yang justru akan menimbulkan kerugian di banyak pihak,” tambahnya.

KH Mustain Syukur Ketua PCNU Tuban menutup daring dengan menyampaikan, kami bisa memahami atas di keluarkannya keputusan pemerintah republik Indonesia dalam hal FPI front pembela Islam yang tidak diperkenankan untuk mengadakan kegiatan-kegiatan ini semua saya bisa memahami demi tercapainya ketertiban masyarakat demi utuhnya Negara kesatuan republik Indonesia, ” tandasnya.

Ketua PSHT cabang Blitar Miskan Hadi Prasetyo ST menutup Daring dengan menjelaskan, kami mendukung TNI Polri untuk menindak tegas para kelompok radikal dan intoleran yang ada di Indonesia serta selalu bersama TNI untuk menjaga keutuhan Negara kesatuan republik Indonesia dan bersama-sama Polri untuk melindungi mengayomi melayani masyarakat khususnya yang ada di Blitar Raya, khususnya,” tutupnya.(Re)