Kasus Uang Winda di Mybank, Prudential Dukung Proses Hukum

69

Beritaindonesiasatu, Jakarta- Kasus raibnya uang miliaran rupiah di rekening Maybank Indonesia milik atlet e-sport Winda D Lunardi alias Winda Earl ikut menyeret Prudential Indonesia.

Sebelumnya, tersangka yang juga Kepala Cabang Maybank Cipulir berinisial A, mengaku, adanya aliran uang pembelian asuransi ke Prudential sebesar Rp 6 miliar.

Menanggapi hal tersebut, PT Prudential Life Assurance mengaku telah melakukan pengecekan internal dan memberikan informasi kepada pihak berwenang.

“Kami telah melakukan pengecekan internal,” kata Chief Marketing and Communications Officer Prudential Indonesia Luskito Hambali dalam keterangannya, Rabu (18/11/2020). “Dan kami juga telah memberikan informasi yang diperlukan kepada pihak yang berwenang guna mendukung proses hukum yang sedang berjalan di bank swasta tersebut,” sambungnya.

Namun, ia tidak memberikan informasi lebih lanjut mengenai hasil pengecekan yang dilakukan Prudential.

Prudential, kata Luskito, menghormati proses hukum yang sedang berjalan. Selain itu, ia menuturkan, pihaknya akan bekerja sama dengan pihak berwenang secara maksimal.

“Prudential Indonesia selalu berkomitmen untuk menjalankan bisnis dengan penuh integritas, sesuai dengan tata kelola perusahaan, dan patuh terhadap peraturan yang berlaku,” ungkap dia.

Sebelumnya, Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Brigjen (Pol) Helmy Santika membeberkan, tersangka A mengakui adanya aliran dana terkait pembayaran asuransi ke PT Prudential Life Assurance.

“Soal aliran ke Prudential sebesar Rp 6 miliar diakui oleh tersangka adalah benar dan terhadap pengajuan Prudential tersebut dilakukan dengan cara pemindahbukuan atas nama Winda ke rekening yang sudah ditandatangani oleh Winda sebelumnya,” ungkap Helmy dalam keterangannya, Selasa (17/11/2020).

Menurut Helmy, itu dilakukan tersangka A guna memenuhi target cabang agar membesarkan namanya serta demi keuntungan pribadi tersangka. Setelah itu, kata Helmy, tersangka mencairkan uang dari asuransi tersebut ke rekening atas nama ayah Winda. Akan tetapi, rekening ayah Winda itu juga dikendalikan oleh tersangka A.
“Selanjutnya uang asuransi Prudential tersebut dibuat atas nama Herman Lunardi (ayah Winda) dan dicairkan ke rekening Herman Lunardi senilai Rp 4,8 miliar yang pengelolaan rekening tersebut adalah tersangka sendiri tanpa sepengetahuan Herman Lunardi,” ujarnya.

Nama perusahaan asuransi tersebut awalnya disebut kuasa hukum PT Bank Maybank Indonesia Tbk, Hotman Paris. Menurut Hotman, satu kejanggalan dalam kasus tersebut adalah adanya aliran dana dari pelaku yakni Kepala Cabang Maybank Cipulir ke rekening pribadi ayah korban, Herman Lunardi.

Setelah diselidiki, aliran dana tersebut tak langsung masuk ke rekening Herman Lunardi. Namun sebelumnya dipakai untuk membeli polis asuransi di PT Prudential Life Assurance.

“Bukti yang paling mengejutkan adalah dari rekening ini (Winda) ada Rp 6 miliar uang ditransfer pimpinan cabang ke rekening asuransi Prudential,” beber Hotman di acara Prime Talk di Metro TV seperti dikutip pada Minggu (15/11/2020).

“Katanya (oknum kacab) untuk buka asuransi, bayar premi atas nama Winda. Tapi dua bulan kemudian polis asuransi tersebut di-cancel dan uang kemudian mengalir Rp 4 miliar dari Bank Permata masuk ke rekening Lunardi (ayah korban),” kata Hotman lagi.(kcm/bas)